Badai Matahari Dapat Mengakhiri Peradaban

Pada pagi hari tanggal 1 September 1859, Richard Carrington memperhatikan bahwa sesuatu yang tidak biasa sedang terjadi dengan Matahari. Seperti setiap hari, dia menontonnya melalui teleskop dari kebunnya di London, terpesona oleh bintik matahari. Dia sangat beruntung dapat mengamati suar besar yang muncul dari permukaannya dan di tengah keterkejutannya, dia menyadari bahwa itu adalah peristiwa yang luar biasa.

Peristiwa Badai Matahari

Namun, pengetahuan yang terbatas tentang cuaca luar angkasa pada saat itu tidak memungkinkan kita untuk mengukur keseriusan situasi: Coronal Mass Ejection (CME) besar yang melepaskan ke kosmos sejumlah energi yang setara dengan yang dilepaskan oleh sepuluh ribu Jutaan atom. bom ditembakkan dari permukaan Matahari dan membuat Bumi berada di jalurnya.

Peristiwa Badai Matahari

Pada tahun 1832, Samuel Morse bersama dengan Alfred Vail menemukan Morse Telegraph yang dengan cepat memantapkan dirinya sebagai alat komunikasi yang paling banyak digunakan di dunia. Hampir tiga puluh tahun kemudian justru telegraf yang mengalami akibat terburuk dari badai matahari ini, ketika runtuh karena interferensi elektromagnetik yang membakar kabel-kabel saluran yang membawa sinyal. Untuk pertama kalinya, dunia hampir terputus dan dampaknya terhadap kegiatan dan ekonomi sangat signifikan .

Peristiwa Carrington (dinamai menurut penemunya) dianggap sebagai badai matahari terbesar yang tercatat dalam 500 tahun terakhir , dan dampaknya pada sistem komunikasi kabel awal mengajari kita betapa rentannya kita terhadap peristiwa semacam itu.

Dan untuk bertanya pada diri sendiri apa yang bisa terjadi jika hal serupa terjadi hari ini .

Mirip tapi beda

Baik solar flare dan coronal mass ejections (CMEs) melibatkan pelepasan energi raksasa dari permukaan matahari, menjadi peristiwa ledakan terbesar yang dapat diamati di tata surya kita . Meski berbeda, berkali-kali terjadi bersamaan, seperti yang terjadi pada peristiwa Carrington.

Kita dapat mengatakan bahwa mereka berbeda seperti guntur dari kilat, dan seperti mereka, mereka memiliki asal yang sama. Suar itu seperti kilatan petir, kilat yang bergerak dengan kecepatan cahaya membutuhkan waktu 8 menit dan 20 detik untuk dilihat oleh pengamat di darat . Energinya dapat mempengaruhi lapisan atas atmosfer bumi, tempat gelombang radio merambat dan akibatnya komunikasi dapat terganggu atau terputus.

Sebaliknya, CME melibatkan pengusiran material dari korona, bagian terluar dari atmosfer matahari, yang terdiri dari plasma (gas dengan partikel bermuatan listrik) pada suhu yang sangat tinggi, mendekati 2 juta derajat Celcius, lebih dari tiga ratus kali lipat. suhu permukaan Matahari.

Oleh karena itu, ini adalah gelembung besar yang terdiri dari jutaan ton plasma yang dilemparkan ke luar angkasa yang bergerak dengan kecepatan antara 500 km/s dan 2.500 km/s , dan jika dalam lintasannya ia bertemu dengan planet atau pesawat ruang angkasa, mereka dapat mempengaruhi medan magnetnya, teknologinya atau makhluk hidup yang ada di dalamnya .

Berkat magnetosfer, kita masih memiliki atmosfer!

CME sering terjadi dan dapat memakan waktu hingga tiga hari untuk mencapai Bumi. Untungnya kita memiliki atmosfer yang melindungi kita dari efek radiasi yang paling merusak, dan magnetosfer yang dihasilkan oleh medan magnet internal Bumi, yang melindungi kita dari hampir semua plasma matahari, yang mengalihkannya ke luar angkasa.

Tanpa magnetosfer, aksi permanen dari angin dan partikel matahari dapat menyapu atmosfer, sehingga kepentingannya jelas. Lihat saja apa yang terjadi pada Mars , sebuah planet yang kehilangan atmosfer tipisnya dengan kecepatan 100 gram per detik, tersapu angin matahari . Planet ini kehilangan magnetosfernya 4,2 miliar tahun yang lalu, meninggalkan atmosfer Mars (yang setebal Bumi tetapi sebagian besar karbon dioksida) terkena angin matahari yang hampir sepenuhnya menghancurkannya.

Tanpa medan magnet, atmosfer planet kita bisa sangat berbeda, seperti halnya kehidupan yang kita kenal.

Seperti apa cuaca luar angkasa dalam beberapa hari ke depan?

Pada tanggal 23 Juli 2012, Bumi menghindari lontaran massa koronal yang mirip dengan peristiwa Carrington tahun 1859 hanya selama 9 hari.Jika badai matahari ini terjadi seminggu sebelumnya, malapetaka itu akan menjadi proporsi yang alkitabiah dan kami masih akan mencoba untuk menempatkan sistem yang terpengaruh kembali bersama-sama. Menurut penelitian, biaya penggantian sistem kelistrikan yang rusak di Amerika Serikat saja akan memakan waktu sekitar 2,6 miliar dolar, dan itu akan memakan waktu setidaknya 4 tahun.

“Cuaca antariksa” atau “Cuaca Luar Angkasa” adalah studi tentang kondisi fisik Matahari, media antar planet, medan geomagnetik, dan atmosfer Bumi serta interaksinya , karena peristiwa ekstrim dapat mempengaruhi keandalan dan kinerja jaringan komunikasi. navigasi dengan GPS (Global Positioning System), jaringan tenaga listrik atau membahayakan kesehatan orang di luar angkasa atau terbang di pesawat di daerah subpolar atau kutub. Dan di dunia yang sangat bergantung pada satelit, listrik, dan komunikasi, cuaca luar angkasa telah menjadi masalah keamanan nasional bagi banyak negara.

Untuk alasan ini, seperti yang kita lakukan dengan hujan dan badai, beberapa negara atau konsorsium di antaranya memiliki Pusat Prakiraan Cuaca Antariksa atau lembaga penelitian di mana simulasi dilakukan dan prakiraan dibuat yang menunjukkan kapan CME akan mencapai Bumi, dan Organisasi Meteorologi Dunia ( WMO) serta Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) memiliki program khusus “Cuaca Luar Angkasa” . Berdasarkan prediksi tersebut, peringatan disiapkan agar pengambil keputusan di perusahaan listrik, maskapai penerbangan, komunikasi, dan perusahaan layanan publik dapat mengambil langkah-langkah mitigasi.

Bagaimana jika itu terjadi lagi?

Mari kita bayangkan bahwa bencana badai matahari terjadi dalam konteks seperti saat ini: musim panas yang sangat panas di mana, karena runtuhnya pasokan energi, jutaan orang akan dibiarkan tanpa pendinginan atau komunikasi.

Tidak akan ada listrik untuk penyimpanan dan distribusi makanan dan air. Layanan sanitasi dan kesehatan tidak dapat merespons secara memadai. Transaksi perbankan akan terganggu, diikuti dengan kolapsnya perdagangan global . Alat bantu navigasi seperti GPS tidak lagi berfungsi, dan banyak aktivitas yang bergantung pada informasi satelit akan segera berhenti menawarkan layanan mereka dan, karena serangkaian tabrakan antar satelit, tidak mungkin untuk membangun kembali fungsionalitas selama beberapa tahun.

Dunia akan mati lagi dan peristiwa seperti itu, paling banter, akan membuat kita mundur beberapa dekade sebagai peradaban.

Dalam roulette Rusia yang telah kita mainkan dengan Matahari selama jutaan tahun ini, kemungkinan badai matahari yang dahsyat menghantam Bumi adalah 12% dalam 10 tahun. Itulah mengapa penting untuk menyiapkan rencana darurat: bencana yang paling tidak diharapkan dan paling ditakuti dapat datang kapan saja.

Sains: Badai Matahari Dapat Mengakhiri Peradaban

 

Terima kasih Anda telah membaca informasi tentang "Badai Matahari Dapat Mengakhiri Peradaban" yang telah dipublikasikan oleh Kumau Info. Semoga menambah informasi dan bermanfaat.

You May Also Like

About the Author: Kumauinfo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *