Budaya Barat: Karakteristik dan Konsepnya

Budaya Barat atau peradaban Barat disebut sebagai seperangkat negara, budaya, bahasa, dan agama yang didefinisikan secara longgar yang khas dari Belahan Barat dunia, sebagai lawan dari peradaban atau budaya Timur, yang berasal dari Timur planet ini.

Budaya Barat

Budaya Barat memiliki kuno Mesir, Sumeria dan Yunani-Romawi sebagai tempat lahirnya dan mencakup berbagai budaya yang berasal (atau tidak) di Eropa, Afrika Utara, Balkan dan wilayah tertentu di Timur Tengah, terutama yang merupakan bagian dari Kekaisaran Romawi atau yang terkait dengan tradisi Alkitab dan Kristen.

Namun, ini adalah konsep yang sedikit berakar pada geografis dan lebih pada tradisi filosofis, artistik, etnis, serta budaya yang masing-masing mendefinisikan ‘cara hidup’ Barat dan Timur. Negara-negara Barat seharusnya memiliki ciri-ciri pendefinisian minimal tertentu yang dalam keragamannya menyatukan mereka secara filosofis dan budaya.

Asal Usul Istilah Barat

Istilah ‘Barat’ mulai digunakan di Eropa pada masa sebelum ekspansi kekaisaran Era Modern dan gagasan negara-bangsa. Itu digunakan untuk membedakan oleh warga oposisi Katolik Eropa, yang sering terlibat dalam perjuangan keagamaan melawan Islam dari mereka yang termasuk dalam budaya Arab, Slavia, Afrika atau Asia, yang secara historis memiliki hubungan tegang dengan mereka.

Dengan demikian, dunia mulai terbagi menjadi dua belahan: Barat, di bawah komando Eropa, dan Timur di bawah komando berbagai kerajaan dan kerajaan Asia atau Timur Tengah. Ide ini kemudian meluas ke koloni-koloni Eropa di dunia, yang banyak di antaranya secara geografis tidak terletak di sebelah barat, seperti Australia.

Definisi Barat

Tidak ada definisi yang jelas dan ringkas tentang Barat, seperti yang telah terlihat. Tetapi secara umum dapat diringkas dalam lima koordinat budaya yang umum untuk semua negara Barat saat ini:

  1. Barat mendasarkan filosofi mereka pada warisan Yunani Kuno.
  2. Barat mendasarkan yurisprudensi mereka pada Hukum Kekaisaran Romawi.
  3. Barat mendasarkan teologi mereka pada tradisi Yahudi-Kristen.
  4. Barat mendasarkan konsepsi artistik mereka pada Renaisans Eropa.
  5. Barat mendasarkan pemikiran sosiologis mereka pada Pencerahan Perancis.

Negara Barat

Di dunia kontemporer, negara-negara berikut dianggap sebagai anggota dunia Barat:

  • Eropa. Inggris Raya ( Inggris , Irlandia Utara, Skotlandia, Wales), Prancis , Spanyol , Italia , Belgia, Belanda, Portugal, Swiss, Austria, Jerman , Irlandia, Finlandia, Swedia, Finlandia, Denmark, Polandia, Estonia, Latvia, Lituania, Slovakia , Hungaria, Slovenia, Kroasia, Yunani , Siprus, Malta, Rumania, Bulgaria dan apa yang disebut “negara mikro” Eropa, seperti Vatikan atau Luksemburg.
  • Amerika.¬†Amerika Serikat, Meksiko , Kanada, Kolombia, Kosta Rika, Guatemala , El Salvador, Panama, Kuba, Venezuela , Republik Dominika, Peru , Brasil , Argentina , Uruguay , Paraguay , Chili , Ekuador , Puerto Riko, Bolivia , Belize,dan Nikaragua Honduras.
  • Afrika. Republik Afrika Selatan.
  • Timur Tengah. Israel.
  • Oseania. Australia dan Selandia Baru.

Agama Barat

Meskipun diakui bahwa Kekristenan adalah pendukung agama dan mistik utama Barat, agama-agama diakui di dalam:

  • Katolik. Yang satu-satunya wakilnya adalah Gereja Katolik yang berbasis di Vatikan.
  • Protestan. Itu menyatukan sekelompok sekte Kristen yang dihasilkan dari reformasi Martin Luther pada abad keenam belas, seperti Gereja Lutheran, Calvinis, Anglikan, Injili, dll.
  • Yudaisme. Bangsa Yahudi, meskipun bukan Kristen, diakui sebagai bagian dari pemikiran keagamaan Barat.

Negara Bagian Barat

Negara-negara Barat memiliki ciri-ciri tertentu yang sama satu sama lain, dan itu berkaitan dengan warisan politik dan filosofis mereka, serta proses pembentukan khusus mereka, seperti halnya:

Pemisahan antara Negara dan Agama. Agama sejak akhir Abad Pertengahan berangsur-angsur tergeser dari kekuatan politik dan menjadi masalah yang intim, hampir pribadi, yang tidak ada hubungannya dengan hukum .
Aturan Hukum Negara-negara Barat dibangun di atas gagasan Romawi tentang penghormatan terhadap hukum, yaitu bahwa ada seperangkat aturan main yang harus dipatuhi oleh semua warga negara dan yang mengatur kehidupan sehari-hari.

Peraturan hukum. Pelaksanaan kewarganegaraan di Barat bertujuan, setidaknya secara teori, untuk membangun masyarakat di mana semua warga negara sama di depan hukum dan harus menanggapi sanksi yang sama dan menikmati hak yang sama tanpa pembedaan.

Masyarakat konsumen. Terlepas dari kenyataan bahwa ada negara-negara yang telah mencoba untuk melanggar prinsip kapitalis ini yang mengatur masyarakat di sekitar produksi dan kepuasan kebutuhan mereka melalui modal (seperti Kuba), dan bahwa tidak hanya negara-negara Barat yang diatur oleh prinsip tersebut, Dia menghubungkannya sebagai seperti dengan konsumerisme Barat, buah dari masyarakat borjuis dan Revolusi Industri .

Bahasa Barat

Bahasa- bahasa Barat secara garis besar berasal dari bahasa Indo-Eropa, sebagian besar berasal dari bahasa Latin , Slavia atau Jerman, meskipun beberapa yang lain seperti Hongaria, Euskera (Basque), Finlandia atau bahasa-bahasa budaya pra-Columbus yang selamat dari penaklukan. tidak memiliki akar yang diketahui.

Budaya Kebarat-baratan

Banyak wilayah di dunia telah secara paksa kebarat-baratan, baik melalui mekanisme komersial atau kolonisasi budaya, jika tidak melalui pendudukan wilayah mereka oleh kekuatan Barat yang telah meninggalkan jejak mereka.

Seperti halnya Jepang, misalnya yang akar Asianya tidak ada hubungannya dengan Barat, tetapi setelah pendudukan AS menunjukkan tanda-tanda Westernisasi yang jelas.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang koloni-koloni besar Eropa di dunia, seperti beberapa negara Afrika, Asia atau benua Amerika dan Oseania yang sama.

Perbedaan dengan Timur

Perbedaan filosofis, politik dan etnis antara Barat dan Timur sudah ada sejak dahulu kala. Orang Yunani kuno terus-menerus diserang oleh Kekaisaran Persia , dan eksploitasi militer defensif mereka (atau ofensif, seperti penaklukan Troy, yang terletak di Turki saat ini) merupakan bagian dari sejarah (militer, sastra, politik) Barat, serta pengepungan Islam di Eropa Kristen, perang salib melawan bangsa Moor di ‘Tanah Suci’, atau bahkan pada abad ke-20 perjuangan politik dan strategis antara Amerika Serikat dan sekutunya dan Uni Soviet dan Liga Bangsa-Bangsa Arab .

Pada saat yang sama, sering dikatakan bahwa dunia Timur adalah rumah bagi cara hidup dan filosofi yang melengkapi pandangan dunia Barat, dan dengan demikian apresiasi terhadap praktik ritual dan mistik dari India , Cina , dan budaya Asia lainnya telah tumbuh di Barat.

Pengecualian Barat

Konsep ‘Barat’ tampaknya tidak mencakup budaya yang, bagaimanapun, sangat dekat dengannya baik secara geografis maupun historis, seperti Budaya Viking di Eropa Utara , budaya Amerika Pra-Columbus (yang tersisa) atau budaya Afrika itu sendiri. Budaya Afrika dapat dianggap sebagai pengecualian untuk segala sesuatu yang berbau Barat.

Kemunduran Barat

Banyak yang telah dikatakan tentang dugaan penurunan budaya dan peradaban Barat, terutama setelah jejak menyakitkan yang ditinggalkan oleh abad ke-20 dan dua Perang Dunia ( Pertama dan Kedua ), yang menyebabkan banyak trauma dan semacam jalan buntu dalam spiritual dan filosofis.

Sosial masyarakat: Budaya Barat: Karakteristik dan Konsepnya

Terima kasih Anda telah membaca informasi tentang "Budaya Barat: Karakteristik dan Konsepnya" yang telah dipublikasikan oleh Kumau Info. Semoga menambah informasi dan bermanfaat.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *